Tinta Tajdid

July 20, 2010

Cara Jalan VS Cari Alasan

Filed under: Uncategorized — syahmienor @ 11:53 pm

Kata orang hendak seribu daya tak hendak seribu dalih. Nak buat cari jalan, tak nak buat cari alasan. Seribu satu alasan bisa diberi jika kita memang tak berminat untuk melakukan sesuatu. Sebaliknya seribu satu jalan bisa kita terobosi jika kita nekad untuk melakukannya. Ini bukan teori baru, dan bukan pujangga lapuk. Ini adalah realiti yang kita sama-sama tahu dan sudah berada dalam diri kita, namun kita sering ‘tidak sedar’ dengan apa yang kita sedang lakukan. Untuk menentukan diri kita termasuk dalam kalangan orang-orang yang mencari jalan atau mencari alasan, kita lebih tahu. Kita boleh menipu manusia lain, tapi kita tahu hakikatnya. Bahkan Allah lebih tahu tentang diri kita dan hati kita.

Kesungguhan Menemukan Jalan

Jalan yang kita lalui mungkin agak samar-samar dan tidak jelas ke mana hala tujunya. Kekadang tujuannya jelas tetapi lorongnya kabur. Namun, kesungguhan kita dalam mencari jalan terbaik untuk ditelusuri bakal mengundang hidayah dan petunjuk daripada Allah. Sebagaimana firman-Nya dalam surah Al-’Ankabuut Ayat 69:

Selalunya bukan tidak ada jalan, tetapi kita yang tidak mahu mencari jalan, cepat berputus asa dan lebih memilih untuk tidak meneruskan kesungguhan dan keazaman.

“Dah tak ada jalan dah”,

itu ungkapan buat orang-orang yang tidak yakin akan kehebatan Allah dalam menyinari jalan-jalan yang bakal kita lalui. Orang yang hidupnya penuh alasan. Bahkan tidak keterlaluan jika dikatakan kita telah menidakkan segala bentuk petunjuk daripada menerangi laluan, lantas yang berlaku adalah MEMANG TIADA JALAN LAGI bagi orang-orang ini. Mungkin kita termasuk dalam kalangan orang-orang ini.

“Pasti ada jalan terbaik”,

itu suara orang-orang optimis yang sentiasa meletakkan pergantungan kepada Allah dalam mencari jalan dan memecah kebuntuan. Dan tidak mustahil sesuatu yang luar biasa bisa dicapai oleh orang-orang sebegini. Tatkala manusia ramai mengatakan tidak ada jalan, dia akhirnya MENEMUI JALAN yang tidak disangka-sangka.

Tidak dapat tidak, hidup sentiasa menuntut kita membuat keputusan. Keputusan kita menentukan jalan mana yang akan dilalui. Jika kita memilih menjadi seorang Mukmin, maka jalan-Nya harus selari dengan tuntutan terhadap seorang Mukmin. Sekalipun kita buntu membuat pilihan terbaik, jangan pernah berputus asa untuk menonjolkan kesungguhan dan keazaman yang tinggi. Itulah yang harus kita semua tadabbur daripada ayat Surah Al-’Ankabuut Ayat 69 di atas.

Boleh sahaja Rasulullah memberikan alasan bahawa kemungkaran terlalu meluas dan tidak sesuai untuk sebarkan dakwah tatkala baginda diutus menjadi rasul, atau mungkin baginda bisa memberikan alasan bahawa baginda seorang yang ummi, tidak pandai menulis dan membaca. Tetapi bukan itu yang keluar daripada diri baginda, bahkan jalan yang dilalui oleh baginda jauh lebih hebat cabarannya berbanding apa yang sedang kita rasakan ‘susah’. Ya, memang susah rasanya nak berdakwah di tengah-tengah masyarakat Islam yang rosak, apakah lebih susah daripada berdakwah ketika tidak ada seorang pun Islam? Memang susah rasanya berdakwah tatkala kesempitan wang, apakah lebih susah daripada berdakwah tatkala dipulaukan seluruh masyarakat, diseksa dan dihalau?

Kesungguhan Baginda begitu terserlah sehingga tidak ada satu lorong pun yang tidak dilalui untuk menyebarkan dakwah, sehingga seluruh badannya luka-luka dilempar batu di Thaif, sehingga lebam-lebam kaki baginda dalam beribadah. Dan kita bagaimana? Sudahkah kita buntu mencari jalan tatkala masih banyak lorong-lorong yang belum kita terobosi? Adakah kita hanya keletihan kerana tidur berdengkur sepanjang hari? Sudahkah kita mendapat luka begitu hebat kerana menjalankan tugas dakwah? Persoalan-persoalan ini bisa menjelaskan status kita sebagai pencari jalan atau pencari alasan.

Jika kekayaan dijadikan alasan, Nabi Sulaiman memiliki kekayaan yang tiada tolok bandingnya. Jika kesakitan menjadi alasan, Nabi Ayyub teruji dengan wabak yang sugguh hebat dan menyakitkan. Jika kekuasaan menjadi penghalang, Nabi Sulaiman memiliki kerajaan yang meliputi binatang dan jin. Jika orang tak mahu mendengar, Nabi Nuh berdakwah sehingga orang menutup telinga dengan jari dan menutup muka dengan baju. Nabi Ibrahim berdakwah sehingga dilemparkan ke dalam api yang marak. Nabi isa berdakwah sehingga disalib. Hassan Al-Banna berdakwah sehinnga dibunuh. Kita, tidak dapat berdakwah kerana terlalu aman? Adakah lagi yang bisa kita jadikan alasan?

Kalau nak buat, carilah 1001 jalan. Kalau taknak buat, silakan carilah 1001 alasan. Ingat, setiap apa yang kita buat akan dipersoalkan.

Wallahua’lam.

Advertisements

Leave a Comment »

No comments yet.

RSS feed for comments on this post. TrackBack URI

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Blog at WordPress.com.

%d bloggers like this: